Memahami “The Big Quit” yang tengah terjadi di Amerika Serikat

Apakah kamu pernah dan sempat mendengar mengenai fenomena baru yang tengah terjadi di Amerika Serikat yang diberi nama “The Big Quit atau “The great Resignation”? Fenomena ini terjadi sejak musim semi tahun ini, di mana banyak pekerja yang mengundurkan diri dari pekerjaannya. Uniknya, fenomena ini justru terjadi ketika Pandemi Covid-19 tengah mengganggu perekonomian dunia tak terkecuali di Amerika Serikat. Biasanya pengunduran diri serempak marak terjadi ketika ekonomi sedang meningkat dan angka pengangguran rendah, tapi kali ini yang terjadi justru sebaliknya. Lalu apa yang sebenarnya tengah terjadi, mengapa bisa terjadi, dan apa yang dapat kita pelajari atas fenomena ini? Berikut penjelasannya disadur dan diolah dari artikel di Forbes yang ditulis oleh Lisa Curtis.

“The Big Quit”

The American "Big Quit," atau "Great Resignation" adalah fenomena pasca-vaksinasi yang menyentuh semua orang mulai dari pekerja McDonalds hingga insinyur perangkat lunak. Sebuah rekor 4 juta orang berhenti dari pekerjaan mereka pada bulan April, banyak dari mereka di industri bergaji rendah dan tidak fleksibel seperti pada sektor ritel.

Hal yang sama mulai terjadi pada pekerjaan yang dibayar lebih tinggi. Jajak pendapat menunjukkan bahwa hampir 40% karyawan profesional lebih suka meninggalkan pekerjaan mereka daripada melepaskan metode bekerja jarak jauh, dan bahkan perusahaan yang sangat dicari seperti Apple berusaha keras untuk menghindari pengunduran diri massal dari kebijakan kembali ke kantor.

Bagi banyak CEO yang telah menghabiskan waktu 16 bulan terakhir untuk fokus pada bagaimana mencegah PHK, kenaikan pengunduran diri ini mungkin terasa seperti tamparan di wajah. Sebaliknya, itu harus terasa seperti panggilan untuk menciptakan humanisasi kerja yang baru.

Humanisasi Pekerjaan

Mungkin bagian favorit saya dari metode bekerja jarak jauh selama Covid-19 adalah memiliki waktu bersama hewan peliharaan, pasangan, dan anak-anak yang terus-menerus.

Baru-baru ini saya melakukan panggilan video Jumat sore sambil duduk di halaman dengan putri saya yang berusia 9 bulan saat dia dengan senang hati bermain dengan mainannya. Sekitar sepuluh menit setelah panggilan, dia memutuskan bahwa komputer saya adalah mainan terbaik, mulai memanjat di atas saya, dan dengan satu penyelaman spektakuler ke keyboard, berhasil menutup panggilan.

Ketika saya kembali ke telepon, seluruh peserta tertawa. Salah satu rekan CEO memberi tahu saya setelah itu bahwa terputusnya video saya membawa banyak kegembiraan yang sangat dibutuhkan untuknya.

Dengan banyaknya pekerja profesional yang bekerja dari rumah, tidak ada lagi pemisahan antara kehidupan dan pekerjaan. Meskipun ini datang dengan serangkaian tantangannya sendiri (anak menutup panggilan Zoom Anda), itu juga membuat banyak pekerja mempertimbangkan kembali jenis pekerjaan yang cocok untuk mereka.

Fleksibilitas tempat kerja adalah mata uang baru dalam ekonomi pasca vaksin saat ini. Ini adalah kemampuan untuk mengajak anjing Anda berjalan-jalan pada pukul 2 siang, atau mengantar anak-anak pada pukul 10 pagi. Ini adalah kemampuan untuk melipat cucian saat melakukan panggilan konferensi, atau berlari di sela-sela rapat. Bekerja dari jarak jauh telah memungkinkan banyak pekerja profesional merasa seperti mereka tidak lagi harus memilih antara pekerjaan, keluarga, dan kesejahteraan mereka.

Tiga Pertanyaan yang Harus Ditanyakan Bos pada Diri Sendiri

Dinamika baru ini bisa menjadi tantangan bagi bos yang terbiasa mengukur produktivitas dengan melihat siapa yang tersisa di kantor setelah jam 7 malam. Untuk para pemimpin dan manager tersebut, saya sarankan untuk mengajukan tiga pertanyaan sederhana:

1) Apakah produktivitas orang/tim ini turun selama karantina? Penelitian menunjukkan bahwa fokus dan produktivitas meningkat

2) Apakah saya membutuhkan karyawan di kantor penuh waktu untuk mendapatkan manfaat dari kantor? Banyak perusahaan yang menganut model 3-2 tiga hari di kantor, 2 hari bekerja jarak jauh

3) Apakah saya bersedia kehilangan karyawan karena kebijakan kerja jarak jauh saya? Seperti dibahas di atas, karyawan serius untuk berhenti untuk mencari lebih banyak fleksibilitas di tempat kerja

Ini adalah momen bagi para pemimpin untuk melangkah dan membayangkan kembali bagaimana tempat kerja mereka dapat menjadi ruang yang fleksibel. Saatnya menciptakan tempat kerja yang mendorong produktivitas dan kualitas hidup. Ini adalah harapan saya bahwa lebih banyak bos akan merangkul humanisasi kerja sebelum berhenti besar-besaran menghantam kantor mereka.

Disadur dan disesuaikan dari sumber:

https://www.forbes.com/sites/lisacurtis/2021/06/30/why-the-big-quit-is-happening-and-why-every-boss-should-embrace-it/?sh=470fec64601c